VIVA – Usaha e-commerce di masa pandemi Covid-19 ini menjadi sebuah jalan keluar bagi pelaku usaha khususnya UMKM untuk menghadapi pandemi Covid-19. Telah banyak UMKM yang sudah mengadopsi teknologi digital dengan berbagai platform melalui pasar e-commerce, di mana melalui pemanfaatan pasar digital ini, usaha UMKM dapat bertahan saat ekonomi secara umum mengalami perlambatan yang signifikan.

Himbauan pemerintah melalui Presiden Joko widodo yang menyampaikan bahwa, perdagangan digital harus diarahkan untuk mendorong serta memberdayakan program pengembangan UMKM, sangat sesuai dengan harapan para pelaku usaha.

Bahkan pemerintah yakin terhadap kerjasama antara usaha UMKM dan e-commerce dapat membuka peluang besar usaha UMKM untuk memperluas pasar, baik pasar domestik maupun pasar ekspor  yang nantinya tentu akan bermuara pada peningkatan perekonomian nasional dan kesejahteraan masyarakat.

Untuk menembus pasar ekspor khususnya bagi pelaku usaha e-commerce, perlu dipersiapkan dengan matang agar lebih optimal, baik dari sisi detail kualitas bahan maupun kualitas barang yang ditawarkan, apalagi dengan adanya pembatasan orang untuk berkunjung ke wilayah negara tujuan ekspor tentu memberikan permasalahan berat bagi pelaku usaha, namun dengan adanya pasar digital seperti ini akan memudahkan pelaku usaha untuk menembus pasar tersebut.

Di  sini peran pemerintah sangat diperlukan untuk membina dan melindungi  serta memberikan kemudahan bagi pelaku usaha e-commerce dalam melakukan ekspor barang.

Manfaat e-commerce

Beragam strategi e-commerce diterapkan untuk memikat pembeli atau konsumen, mulai dari kampanye dengan tema tradisi seperti promo tanggal gajian atau promo akhir tahun, bahkan ada juga yang memberikan tema belanja tanggal tunggal seperti 4.4 atau 5.5 dan sebagainya.



Source link

By jrn686

Leave a Reply

Your email address will not be published.