TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Menjalankan perintah Ketua Umum DPP PDI Perjuangan (PDIP), Megawati Soekarnoputri, jajaran partai menyelenggarakan tahlilan dan yasinan untuk para prajurit TNI yang gugur dalam tugasnya. 

Khususnya yang belakangan terjadi adalah 53 prajurit TNI AL dalam peristiwa tenggelamnya Kapal Selam KRI Nanggala 402, serta gugurnya Brigjen (TNI) Gusti Putu Danny Nugraha. 

Tahlilan dan yasinan itu dilaksanakan di kantor pusat DPP PDIP, di Jalanan Diponegoro, Jakarta Pusat, Kamis (29/4/2021) malam. 

Baca juga: Kemendikbudristek Berikan Beasiswa Pendidikan untuk Anak Awak KRI Nanggala Secara Bertahap

Ketua DPP PDIP yang juga Wakil Ketua MPR, Ahmad Basarah hadir mewakili DPP PDIP.

Bersamanya, hadir juga Kepala Badan Kebudayaan Nasional (BKN) PDIP Aria Bima. 

Tahlilan dan yasinan dipimpin oleh KH Muhammad Nur Hayid yang akrab disapa Gus Hayid, Wakil Ketua Lembaga Dakwah Nahdlatul Ulama (NU), yang juga  Pengasuh Pondok Pesantren Skill Jakarta. 

Sebelum yasin dan tahlil dilakukan, Basarah membacakan bait lagu ‘Gugur Bunga’ karangan Ismail Marzuki. 

“Telah gugur pahlawanku, tunai sudah janji bakti. Gugur satu tumbuh seribu, tanah air jaya sakti,” begitu Basarah membaca bait syair tersebut. 

Baca juga: Bentuk Penghormatan, Jenderal Listyo Sigit Tawarkan Anak Prajurit Awak KRI Nanggala-402 Jadi Polisi

Basarah sekaligus menyampaikan salam duka cita mendalam dari Hj. Megawati Soekarnoputri, kepada ketiga matra angkatan TNI yang sedang berduka.

Megawati juga mengirimkan salam dukacita kepada keluarga besar almarhum prajurit TNI. 





Sumber Link

By jrn686

Leave a Reply

Your email address will not be published.